Sejarah Feng Shui yang Perlu Anda Ketahui

Sejarah Feng Shui yang Perlu Anda Ketahui

Feng shui adalah seni menempatkan struktur dan memposisikannya agar selaras dengan alam. Juga dikenal sebagai “Kanyu,” masalah budaya dan sosial dipengaruhi oleh faktor kosmik, metafisik, dan alam.

Untuk menggunakan teknik kuno ini, Anda harus memahami dampak kosmologi di Bumi. Anda juga harus memiliki pengetahuan tentang bagaimana astronomi dan astrologi mempengaruhi penempatan bangunan. Anda juga perlu memahami klasik Konfusianisme, proses pelapukan, kekuatan alam, medan magnet, dan bagaimana pengaruhnya terhadap kita semua. Kalau dipikir-pikir, banyak yang harus dipelajari.

Sejarah feng shui berasal dari Dinasti Han Barat sekitar abad ke-3 SM. Mereka yang mempraktikkannya percaya bahwa bumi ini hidup dengan energi. Jika orang membangun struktur di atas tanah yang mengaktifkan energi, mereka akan berkembang. Jika ini ditempatkan di situs dengan energi buruk, maka kemalangan akan terjadi.

Awalnya, feng shui digunakan untuk membantu menempatkan kuburan bagi mereka yang meninggal daripada membangun rumah untuk hidup. Pada saat itu, mereka percaya bahwa memilih situs pemakaman yang baik akan membawa kedamaian dan kemakmuran bagi mereka yang tinggal di Bumi.

Instrumen yang digunakan untuk menemukan lokasi pemakaman yang benar dikenal sebagai “Lo Pan”. Penemuan ini dilacak kembali ke Kaisar Kuning ketika Wanita Sembilan Surga dikatakan telah memberinya pengetahuan ini.

Kompas kuno ini disebut Hin Shi dan digambarkan sebagai alas persegi yang disebut papan ramalan, berisi semangkuk air yang mengapung di atas sendok magnet yang menunjuk ke selatan. Hin Shi kemudian berkembang menjadi “Lo Pan” dan selama Dinasti Sang, ini digunakan untuk berlayar di laut. Ketika ini dibawa ke Eropa di suatu tempat selama abad ke-13, ini dikenal sebagai kompas yang membantu navigator menjelajahi seluruh dunia.

Tetapi kembali ke Feng Shui, jika ‘Lo Pan’ dapat digunakan untuk memilih tempat pemakaman yang baik, bukankah hal yang sama dapat digunakan untuk membangun bangunan tempat orang dapat tinggal? Jawabannya adalah ya dan oleh karena itu perangkat ini sekarang telah digunakan untuk menganalisis tren yang berkaitan dengan pintu utama, tempat tidur dan kompor.

Sejak itu, baik si kaya maupun si miskin telah memasukkan ini ke dalam arsitektur mereka. Studi arkeologis telah menunjukkan bahwa perencana kota Tiongkok kuno membuat persegi panjang konsentris yang dikelilingi oleh dinding yang kemudian mengelilingi danau, bukit, lembah, kebun, alun-alun, dan kebun yang seharusnya meningkatkan energi positif.

Adapun bangunan, mereka dibangun untuk mempromosikan hubungan yang sehat antara anggota keluarga dan negara.

Di sinilah yin dan yang masuk karena ini dianggap sebagai dasar alam semesta. Berasal dari Taoisme, keduanya adalah kebalikan total yang tidak dapat ada tanpa yang lain.

Bagi mereka, sisi kiri bangunan harus mewakili yang atau kekuatan maskulin sedangkan yin atau kekuatan feminin di sebelah kanan.

Contoh Yang di masa lalu termasuk atap yang diterangi matahari, area yang dibangun, dan ketinggian di latar depan. Untuk yen, harus ada area kosong, tepi berbayang, struktur tinggi dan elevasi di belakang.

Sejarah feng shui hampir dilupakan ketika Komunis mengambil alih pada tahun 1949. Kalau bukan karena tuan-tuan yang mempraktikkannya dan mengirimkannya ke Hong Kong atau Cina, kita tidak akan tahu keberadaannya. Feng shui masuk ke Amerika Serikat hanya pada tahun 1970-an. Berbagai artikel dan pertunjukan berfokus padanya dan orang-orang sekarang menggunakannya untuk membantu membangun rumah atau bangunan.

Apakah Anda menggunakan Browser dalam aplikasi Facebook? Untuk mendapatkan pengalaman yang lebih baik, silakan buka tautan dengan web browser chrome atau safari!
tap [ ... ] tombol dipojok kanan atas.
OK, saya mengerti